Kamis, 28 Desember 2017

Review Film: Jumanji: Welcome to the Jungle


Ketika suami saya ngajak nonton Jumanji, saya lumayan exciting... teringat lah bagaimana jumaji yang rilis tahun 1995 (tapi kayanya saya nontonnya gak tahun segituan lah... itu masih terlalu kecil... haha pencitraan) seru banget dan masih teringat-ingat sampe sekarang... Pokoknya 2 hal yang akan kita inget terus ya klo gak filmnya bagus banget, ya jelek banget kan... hehe...

Dan di long weekend natal dimana mall penuh banget, kita nonton film ini yang mana ke mall jam 2 siang baru dapet tiket jam setengah 8 malem... (dah gitu 2 studio nayangin Ayat-ayat cinta 2- dimana saya gak tertarik sama sekali karena traillernya terngiang-ngiang, "Nikahi aku Fahri..." Pliz deeeeh gak banget siiih....)

Jadi ceritanya tentang apa... tentang 4 anak SMA (apa kuliah ya...) 2 cowo dan 2 cewe yang bermasalah dan dihukum dimasukkan dalam suatu ruangan untuk nyetreplesin majalah... Trus tau-tau di ruangan itu (semacam gudang) ada playstation yang pas dicolokin ternyata masih berfungsi... permainan itu adalah jumaji.

Karena iseng mainlah mereka... pertama mereka harus milih tokoh-tokohnya... dan ketika mereka pilih tiba-tiba mereka tersedot ke dalam permainan itu... 

Alex wollf sebagai Spencer
Masuk ke permainan jumaji menjadi:

Dwayne Johnson sebagai dr smolder bravestone
SerDarius sebagai Blain
Masuk ke Jumanji menjadi
Kevin Hart sebagai Moose Finbar
Madison Iseman sebagai Bethany
masuk ke Jumanji menjadi
Jack Black sebagai Proff Shelly Oberon
Morgan turner sebagai Martha
Masuk ke Jumanji menjadi
Keren Gillan sebagai Ruby Roundhouse
Mereka masuk dalam permainan yang berlatar di hutan belantara dengan hewan-hewan liar. Diberikan nyawa sebanyak 3, mereka harus dapat menyelesaikan misi yang diberikan, yaitu mengembalikan permata yang udah di ambil musuhnya ke tempat semula yaitu di atas gunung... (inti ceritanya begitu lah ya)...

Lembaga sensor Indonesia mengklarifikasikan film ini untuk 13 tahun ke atas... dan sensor untuk ciuman-ciuman memang ketat... tapi ada yang mengganjal hati... seperti ada sisipan kampanye LGBT.... haha...

Saking dicekokinya dengan kampanye LGBT yang lagi marak... nonton film ini serasa ada misi bahwa LGBT itu gak ada yanng salah... terkadang ada yang seperti bethany yang terperangkap dalam tubuh laki2 namun naluri perempuannya masih hidup... haduuuh pliz deh... hal-hal kaya gini yang menurut saya mengganggu banget...

Setelah pikiran saya kesitu... film ini jadi mengecewakan.... dan agak menakutkan kalau ditonton anak-anak ABG tanpa bimbingan orangtua...

Yah begitulah... jadi agak kecewa dengan film jumanji ini... jadi menurut saya jauuuh banget dari cerita jumanji yang pertama yang lebih epik dan lebih pure untuk anak-anak...

Nilai saya untuk film ini 2,5 dari 5 bintang lah...

2 komentar:

  1. Grafiknya jelek, kalah sama Jumanji 1 yg 20tahun lebih tua. Film hype murahan, apa bayaran Dwayne Johnson kemahalan ya sampe budget buat efek grafiknya dikurangi jadi hasilnya setengah2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener mas.... jadi rada kecewa ya...

      Hapus